NATO Bunuh 11 Ulama Dalam Serangan di Brega Libya

Juru bicara pemerintah Libya Moussa Ibrahim mengklaim bahwa NATO telah menyerang Brega saat puluhan ulama dan pejabat dari seluruh Libya berkumpul di sana untuk berdoa bagi perdamaian. Ibrahim mengatakan, 11 ulama tewas saat mereka tidur di wisma, dan 50 orang terluka, termasuk lima dalam kondisi kritis.

Ibrahim membantah komentar dari menteri luar negeri Italia, Franco Frattini, menunjukkan bahwa Kadhafi mungkin telah terluka dan mungkin telah melarikan diri dari Tripoli ke beberapa tempat lain di Libya.

“Pemimpin Libya dalam kesehatan yang sangat baik, moral yang tinggi dan semangat yang tinggi,” kata Ibrahim. “Dia di Tripoli, ia melawan … Dia memimpin negara hari ke hari.”

Para ulama yang menemani Ibrahim ketika ia mengumumkan serangan Brega mengatakan pembantaian para ulama harus dibalaskan.

“Kami menyerukan umat Islam di seluruh dunia untuk membalas dendam bagi saudara-saudara kita,” kata imam Noureddin el-Mashrab. “Untuk setiap orang, dia harus mengambil 1.000 laki-laki.”

Para pejabat pemerintah mengatakan pernyataan el-Mashrab tidak mencerminkan kebijakan resmi. Namun el-Mashrab berbicara pada sebuah acara yang disponsori pemerintah dengan bantuan seorang penerjemah pemerintah, menyarankan pejabat Libya ingin menunjukkan konsekuensi dari serangan lebih lanjut terhadap warga negara-negara NATO.

Televisi Negara Libya menunjukkan sebuah bangunan beton di Brega dengan bagian depan gedung yang tertiup angin. rumah didekatnya juga rusak, dan beberapa dari mereka memberi informasi yayasan.

Jenazah dari para ulama yang meninggal diletakkan dalam dua baris. Sebagian besar terlihat mengalami luka, kebanyakan di kepala tetapi juga di kaki dan bagian lainnya. Ada yang ditutupi dengan debu yang beterbangan oleh ledakan.

“NATO membuktikan bahwa ia tidak memiliki pusat moral,” kata Ibrahim, berbicara pada sebuah konferensi pers di alun-alun masjid Muhammad yang berusia 600 tahun Mawlay di Tripoli.

“Sekarang mereka sedang bergerak untuk membunuh para ulama, pemimpin agama yang menyerukan perdamaian.”

Ali Abou el-Sowa, salah satu imam yang bersama Ibrahim, menyebut Sheikh Usamah Bin Ladin, pemimpin Al-Qaeda yang gugur dalam serangan AS di Pakistan pekan lalu lalu.

“Saya ingin mengingatkan saudara-sauara saya … bagaimana Syaikh Usamah Bin Ladin muncul,” kata el-Sowa. “Dia bereaksi terhadap tindakan ekstrim oleh Barat terhadap umat Islam. Kita tidak berpikir Al-Qaeda dibenarkan, tapi kami ingin mengingatkan Anda bahwa kebencian melahirkan kebencian.”

Serangan pada Brega datang saat Kadhafi menghadapi meningkatnya tekanan diplomatik untuk mengakhiri kekuasaannya selama 42 tahun. (vois)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s